DAPATKAN NOVEL M.A.I.D. , ISTERI SEPARUH MASA, PLAYBOY ITU SUAMI AKU?! KIMCHI UNTUK AWAK! , KLIK! PENGANTIN MUSIM SALJU : WHATSAPP UNTUK ORDER - 017 714 5595

**AKAN DATANG : Filem KIMCHI UNTUK AWAK - APRIL 2017 & Drama KLIK! PENGANTIN MUSIM SALJU - 2017**

Sunday, 13 July 2014

Kimchi Untuk Dia [Bab 5]

Bab 5




"What?! Kimchi?!! Biar betul Kak Long!"

Terjerit kecil aku jadinya. Bulat anak mataku menjegil ke arah Kak Long. Ya Allah, bukan hanya rahang sahaja yang nak terjatuh, tetapi satu badan rasa nak tumbang ke lantai saat ini. Ingatkan dah sampai rumah, semua masalah dah selesai tetapi nampaknya ada bala baru pulak bakal menjengah! Kelam-kabut Kak Long yang berada di atas sofa berhadapan denganku itu menutup fail yang berada di tangannya. Terus sahaja dia melompat duduk betul-betul di sebelahku.

"Please Bella..my beautiful Bella! Tolonglah Kak Long..kali ni aje."

Bahuku dipeluk kemas dengan kedua-dua belah tangannya sambil merayu-rayu saat ini. Rimas! Terus sahaja aku melepaskan diri dari rangkulannya. Anak mataku berlari ke wajah Kak Long dengan pandangan tidak percaya.

"No. No. No!" Jari telunjuk kuangkat sedikit dan aku menggerakkan jariku ke kiri dan ke kanan sambil menggelengkan kepala. Kak Long kulihat menepuk dahinya dengan lembut. Kedua-dua belah matanya dipejamkan rapat.

"Bella bukan tak nak tolong tetapi Bella takut Kak Long kena buang kerja nanti. Bella manalah pandai buat kimchi!"  Bersungguh-sungguh aku cuba untuk menerangkan kepada Kak Long. Aku tahu Kak Long banyak  tolong aku. Bukan aku tak mahu bantu tetapi aku tidak tahu.

"Tolonglah Bella. Bukan kamu pernah buat ke benda alah tu dulu?" Soalan Kak Long kujawab dengan keluhan berat.

"Memanglah Bella pernah buat tapi sekali dua aje kut! Tu pun, rasanya kelaut!" Jawabku jujur.

"Kalau Kak Long nak Bella buat untuk Kak Long yang makan, Bella sangguplah jugak! Tapi, ni untuk jamuan tempat kerja Kak Long.  Bella tak sanggup!" Ujarku lagi.

Kak Long kulihat dah mula kalut. Terus sahaja dia duduk terjelepuk di atas lantai. Kak Long, bab-bab berdrama swasta ni, memang nombor satu. Dia kemudiannya mengesotkan sedikit badan untuk duduk rapat denganku.

"Ala Bella. Macam mana ni?" Tanganku yang berada di atas riba digenggamnya lembut.

"Macam mana apa lagi?" Soalku acuh tak acuh. Pandangan kuhalakan pada drama melayu yang sedang ke udara di televisyen.

"Isk..Kak Long, please listen to me. Buat apa susah-susah nak peningkan kepala. Kan ada banyak je korean restaurants kat Penang ni. Kak Long bayar je, confirm diorang akan buatkan sedap-sedap."

Selamba sahaja aku berkata begitu. Buat apa nak susah-susah kalau jalan yang mudah ada di depan mata. Tak faham aku! Remote control kucapai dan aku mula menukar saluran lain.

"Masalahnya, si Danial Lee, VVIP yang nak datang nanti tu katanya orang Islam. Kat Penang ni, restoran makanan korea yang betul-betul halal ada 1 aje. Kak Long dah tanya kat restoran-restoran korea yang lain. Kata mereka kimchi yang mereka buat ade beef stock. Tak Halal." Panjang lebar Kak Long menerangkan perkara itu kepadaku. Ada nada kalut dan risau pada suaranya. Memang aku akui, kimchi yang menggunakan stok daging lembu lebih sedap rasanya. Wajah kusut Kak Long kupandang seketika.

"Kak Long, kenapa mesti kimchi? Order ajelah makanan lain. Nasi minyak ke, Nasik tomato ke, Mee Jawa ke..sambal belacan ke!"

Nampaknya paras kesabaran kakakku ini sudah sampai ke tahap maksima. Terus sahaja dia menggaru kepalanya dengan kasar.

"Kamu ni banyak tanyalah Bella!" Dengusnya kasar. Dia yang tadinya duduk di atas lantai kini melompat kembali ke atas sofa.

 Bulat mataku memandang ke arah Kak Long yang mengenakan pijama satin berwarna beige di badan.

"Eh eh Kak Long ni. Marah pulak. Betullah, kenapa nak jugak serve kimchi kalau ada banyak lagi makanan lain kat Malaysia ni. Lagipun si Danial tu datang Malaysia, biarlah dia rasa makanan Malaysia." Aku meluahkan rasa hati. Betullah kata-kataku itu. Inilah masanya untuk kita memperkenalkan makanan tempatan kepada orang luar. Mataku masih lagi pada wajah Kak Long yang semakin berserabut.

"Sebenarnya, kami memang order banyak jenis makanan. Tapi, arahan diberikan supaya kami sediakan kimchi jugak. Danial Lee tu tak biasa makan tanpa kimchi." Ada keluhan di hujung ayatnya. Kali ini aku pula yang kusut. Kepala kupicit dengan perlahan.

"Adoi..!"

 Memang masalahlah nampaknya. Aku tahu benar tentang fakta itu. Ada beberapa orang kenalanku di kampus juga memang tidak boleh hidup tanpa kimchi. Jiranku, Soo Jin Ahjumma, Park Ajusshi, Su Ha Unni dan ramai lagi pun begitu jugak. Umpama seorang kawan Kelantanku  yang tak selera nak makan tanpa budu dan  orang perak yang tidak boleh hidup tanpa tempoyak. Bagai orang Melaka juga yang tak lengkap tanpa cencaluk. Ah sudah! Kenapa aku pula yang harus peningkan kepala. Bukan ada kena mengena dengan aku pun.

"Kalau macam tu, suruh ajelah dia bawak kimchi dari Korea. Apa masalahnya."

Dengan selamba aku memberikan cadangan kepada Kak Long. Malas nak fikir. Kembalinya aku ke Malaysia adalah untuk merehatkan minda dan bercuti bukan memerah otak memikirkan masalah yang entah apa-apa ni.

"Bella..Bella..masalahnya, Kak Long dah tawarkan diri. Kak Long beritahu mereka yang adik Kak Long boleh buatkan kimchi untuk 30 orang makan nanti. Bukannya ramai pun Bella..bolehla.."

30 orang?!! Jumlah itu dikatakan tak ramai?? Ternganga luas mulutku saat ini.

Belum sempat aku bersuara,  tubuhku sekali lagi dipeluk Kak Long. Kepalanya dilentokkan dengan manja pada bahu kananku.

"Bolehlah Bella."

Terus sahaja aku menolak lembut tubuh Kak Long. Rengekannya tidak mampu menyejukkan hati yang sedikit membahang.

"30 orang! Tak ramai Kak Long cakap? Paling banyak Bella pernah masak pun untuk 5 orang makan aje. Kak Long, kenapalah Kak Long pandai-pandai berjanji..sekarang ni camne? Hadoi laaa!" Tahap kesabaran sudah mula menipis. Rasa geram betul aku dengan Kak Long saat ini. Bantal hiasan berbentuk hati yang berada di atas riba kubaling ketepi.

"Tolonglah Bella..Kak Long pandai-pandai janji sebab kamu pernah beritahu Kak Long yang kamu ade belajar cara buat kimchi kat sana hari tu."

Dada yang membara kuurutkan dengan perlahan. Aku cuba mengambil nafas dalam-dalam. Memang aku ada belajar cara membuat kimchi baru-baru ini tetapi itu tak bermakna Kak Long boleh sesuka hati berjanji tanpa mendapatkan persetujuanku terlebih dahulu.

"Memanglah Bella ada belajar dari  Soo Jin ajumma, makcik sebelah rumah tu selepas dua tiga kali cuba buat sendiri dan tak jadi. Tapi, Bella tak sempat pun test resipi yang Bella baru belajar tu. Bella tak tahu rasanya sedap ke atau ke laut dalam perginya!" Balasku dengan jujur.

 Bersungguh-sungguh aku cuba untuk buat Kak Long faham saat ini. Tiba-tiba sahaja mata Kak Long  bersinar. Wajah yang tadinya monyok kini tersenyum lebar. Jarinya dipetik beberapa kali. Aku tahu, ini bukanlah petanda yang baik. Kak Long, apa lagi ni? Uwaaaaa!

"Kalau macam tu, esok jugak Bella test! Bella nak berapa ratus ringgit untuk beli bahan-bahan?"

Kan aku dah kata! Aku mengecilkan mata memandang ke arah Kak Long.

"Kak Long, do you think money can buy everything? What's wrong with you?" Soalku dengan nada yang sangat lembut. Aku tidak mahu Kak Long terasa tetapi aku benar-benar mahu Kak Long faham. Ini bukan soal duit.

"Bella tak pandai.." Luahku bersungguh-sungguh. Anak mataku memandang lembut wajah Kak Long yang cantik.

"Bella dah tahu cara-cara nak buat dengan betul kan? Si Danial Lee tu bukan nak datang esok tau. 10 hari lagi. Bella ada 10 hari untuk praktis buat benda alah tu. Hari-hari Bella cuba boleh buat."

Kepala kupicit halus. Tak tahu nak menangis ke atau nak ketawa terbahak-bahak saat ini.

"Kak Long tengah buat lawak antarabangsa ke apa ni?" Sengaja aku bersuara dengan sangat serius.

Kak Long pula kulihat terus menutup mulutnya sedikit dengan tangan kanan.

"Err..Kak Long salah cakap ke?" Soalnya dengan teragak-agak.

"Erghhh geramnya Bella dengan Kak Long ni. Kenapa Kak Long pandai-pandai berjanji jika Kak Long sendiri  tak tahu langsung  apa-apa pasal kimchi?" Aku menyoal Kak Long dengan sedikit geram. Suaraku sudah pun naik satu oktaf.

"Kak Long tahu tak, kimchi tu perlu diperap beberapa hari sebelum boleh dimakan." Terangku pada Kak Long.

"Oooo..gitu.." Jawabnya sambil mengangukkan kepala.

"Tapi kamu ada banyak hari lagi Bella..sempat la kut kamu praktis sekali sebelum buat betul-betul." Nampaknya, memang Kak Long nekad untuk memujukku malam ini.

"Kak Long, Bella minta maaf tapi Bella memang tak sanggup."

 Kepala kugelengkan. Aku memandang kosong ke arah televisyen. Bagiku, ini bukan perkara main-main. Aku tak mahu Kak Long yang dapat susah nanti. Sudahlah big bosnya yang akan menjamah kimchi tersebut. Keyakinanku saat ini berada di paras paling bawah.

"Kamu dah janji kan? Upah pun dah ambil."

Amboi! Terus sahaja aku menoleh ke arah Kak Long.

"Upah? Kalau Bella tahu, tak hingin Bella nak naik bussiness class tu. Bukannya best pun!" Bidasku dengan geram.

Aku dan Kak Long sama-sama mendiamkan diri untuk seketika. Diam-diam aku kasihankan Kak Long. Tapi, lebih baik aku berterus-terang awal-awal. Sekurang-kurangnya Kak Long boleh fikirkan alternatif lain. Bukan tak mahu tolong tetapi aku sendiri tak mampu.

"Bella..tolonglah Kak Long..Bella nak tengok Kak Long kena marah ke? Bella tak kesiankan Kak Long ke?" Soalan Kak Long kujawab dengan gelengan.

"Mestilah Bella kesian tapi Bella tak suruh pun Kak Long pandai-pandai janji dengan dorang." Jawabku dengan lembut.

"Bella tak kesian ke kat big boss Kak Long tu? Handsome tau orangnya. Walaupun pernah tengok gambar aje, tapi memang handsome." Kedua-dua keningnya diangkat ke atas beberapa kali sambil tersenyum.

 Ah sudah! Dah dia gunakan perkataan kacak pula untuk menarik perhatianku. Kak Long Kak Long! Memang ada-ada aje!

"Handsome ye? Oh kesiannyaaa!" Mendayu-dayu suaraku ketika berkata begitu. Kedua-dua belah tangan pula kuletakkan pada pipi untuk sesaat.

"Sekarang, Kak Long buat sendiri kimchi untuk dia  ye. Bella tak nak masuk campur."

Ada keluhan yang maha berat dapat kudengari keluar dari mulut Kak Long saat ini.

"Kalau Kak Long tahu, dah lama Kak Long buat, Bella." Lirih sahaja bunyinya.

Kesian pulak. Mataku berlari ke serata wajahnya.

"Bolehlah...please. I promise..lain kali Kak Long tak akan pandai-pandai janji dengan dorang."  Beriya-iya dia berkata begitu.

"Kak Long menyesal Bella..tolonglah Kak Long.." Sambungnya lagi.

Memang riak wajahnya kulihat berubah saat ini. Siapa lagi yang nak tolong Kak Long kalau bukan aku?Kejam pula kalau aku biarkan dia terkontang-kanting sendirian. Tambahan pula dia dah berjanji dengan rakan-rakan di pejabatnya. Terbayang cara-cara membuat kimchi yang diajar kepadaku oleh makcik korea yang berjiran denganku di Seoul tempohari. Makcik yang kupanggil Soo Jin Ahjumaa itu siap suruh aku taip lagi resipinya di dalam telefon bimbit. Ya, resipi itu memang ada dengan aku.

Mataku beralih ke wajah risau Kak Long. Riak mukanya tu bagai ada sebijik batu yang sangat besar sedang ditanggung di atas kepalanya.

"Betul menyesal ni? Tengok sikit muka menyesal tu." Ujarku kepada Kak Long. Mata kujulingkan ke atas bila Kak Long tersenyum manis saat ini. Mesti dia tahu aku dah mula berubah fikiran. Tiba-tiba sahaja wajahnya yang manis bertukar kelakar. Ada ke buat duckface pulak?

"Comel tak muka kite?"

Kak Long memang periang dan baik orangnya. Terus sahaja aku menolak lembut badan kakakku ini.

"Bluekk! Buruk laaa duck face bagai!" Ada ketawa kecil keluar dari bibir saat ini. Namun, aku tidak juga dapat menipu diri. Hatiku tetap juga dilanda kerisauan. Bagaimana kalau tak jadi kimchi tu nanti?

"Bella tolong Kak Long ye?" Soal Kak Long sambil tersenyum.

"Hm. Tengoklah nanti!" Jawabku acuh tak acuh. Terus sahaja Kak Long memeluk aku dengan ketat.

"Bella! Thank youuuuuu!"

Aku hanya mampu  menggelengkan kepala sahaja melihat telatahnya. Gembiranya tu bagai dapat bonus dari bos! Bos Kak Long ni pun satu. Mengada-ngada nak kimchi bagai. Kalau dah tahu diri tu tak boleh hidup tanpa kimchi, bawak ajelah bekalan dari sana. Menyusahkan hidup aku betullah!

***

P/S : memang tak boleh komen di sini. Komen sekiranya ade, di grup aje ye :) tq so much for reading :)