DAPATKAN NOVEL M.A.I.D. , ISTERI SEPARUH MASA, PLAYBOY ITU SUAMI AKU?! KIMCHI UNTUK AWAK! , KLIK! PENGANTIN MUSIM SALJU : WHATSAPP UNTUK ORDER - 017 714 5595

**AKAN DATANG : Filem KIMCHI UNTUK AWAK - APRIL 2017 & Drama KLIK! PENGANTIN MUSIM SALJU - 2017**

Thursday, 10 July 2014

Kimchi Untuk Dia [Bab 2]

Bab 2

Tercungap-cungap aku memasuki ruang pesawat A330 ini. Ya Allah, apalah nasibku hari ini. Hampir pengsan aku berlari tadi. Kalah jaguh sukan. Salah sendiri ye Bella. Salah sendiri sebab terlupa untuk kunci jam semalam. Salah sendiri sebab pecut dan rempuh gangster Korea tu tadi. Salah sendiri sebab tidur lewat gara-gara menghadap Running Man. Semalam ketawa berdekah-dekah, hari ni kau rasakan penangannya.

Kata umi, hidup ini jangan suka salahkan orang. Audit dulu kesilapan diri. Dress chiffon longgar berwarna pastel di badan kubetulkan sedikit. Backpack Cath Kidston bercorak  floral yang tadinya kugalas kini kujinjing dengan sebelah tangan.  Aku menarik nafas dalam-dalam sebelum menyambung langkah.

Segaris senyuman kuberikan pada pramugari pesawat Malaysian Airlines yang berdiri di sebelah kiriku. Selepas melihat tiket yang berada di tangan, dengan ramahnya dia mengarahkan aku untuk mengikut jejak langkahnya. Maklumlah, penumpang bussiness class. Layanan pun mestilah A plus!

Yang nyata, dalam rasa penat yang amat ini terselit jutaan rasa syukur. Syukur kerana aku sempat juga untuk kejar penerbangan ini. Kalau tak sempat tadi, memang rugi besarlah aku! Mana tidaknya, kali ini aku terbang dengan pakej bussiness class kut. Pertama kali pulak tu. Bella, control! Jangan nampak jakun sangat! Aku mengingatkan diri.

Memang luas betul ruangan di sini jika hendak dibandingkan dengan ruangan di kelas ekonomi. Tempat duduknya juga berkembar dua, untuk memberikan lebih keselesaan dan privasi. Ada tiga set tempat duduk berkembar dua dalam satu baris dan ada 6 baris kesemuanya.  Terima kasih Kak Long!! Jeritku di dalam hati.


Kak Long yang belanja tiket ini sebagai upah. Upah apa tu tidak pula aku tanya tetapi, rasanya untuk seterika baju Kak Long sepanjang aku di Malaysia agaknya. Wajahku berkerut sedikit saat ini. Tak pun upah kemas rumah. Erk..macam tak logik aje. Macam terlalu pemurah la pulak Kak Long ni. Kak Long dah naik pangkat ke? Ada tanda tanya tanya mengisi ruang minda saat ini. Ah, tak payah nak tanda tanya sangatlah, Bella. Janji Kak Long ikhlas memberi.  Aku pula ikhlas menerima. Lebar senyuman di bibirku saat ini.

"This is your seat, miss. "

Aku menghentikan langkah sebaik sahaja mendengar suara pramugari yang kemas bersanggul itu.

"Thank you so much!" Ujarku sambil membalas senyuman manisnya. Terus sahaja aku melabuhkan punggung.

"No problem. Would you like to drink anything?" Soalnya ramah. Wah..selalu aku yang tertunggu-tunggu mereka menghidangkan air. Kali ni air yang menunggu aku. Jakun betul kau Bella. Jakun!

"Err..plain water. Just a cup of plain water will do." Balasku sambil tersenyum senang.

"Alright. I'll be right back." Ujarnya. Aku terus menganggukkan kepala. Tanganku terus sahaja membuka zip bag kesayanganku di atas riba.

"Excuse me." Suara penumpang yang duduk bersebelahan denganku bergema. Kalut sangat aku ni sampai tidak sedar ada orang di sebelah. Mata kukecilkan sedikit sambil meneroka ruang dalam beg berbunga-bunga, bercorak inggeris ini.

"Yes sir? Is there anything I can do for you?" Dapat kudengar suara mesra si pramugari membalas panggilan lelaki di sebelahku.

"Is this flight full? I would like to change my seat." Tegas sekali suara penumpang di sebelahku ini ketika berkata begitu.

Tersentak aku jadinya. Tangan yang sedang sibuk menggeledah ruangan dalam beg kini terhenti seketika. Macam pernah kudengar suara serius bercampur poyo itu. Tapi di mana ye? Ah, kau ni..terlalu memikirkan sangat lelaki gangster tu. Adakah kerana wajahnya ada iras salah seorang  oppa kesayanganku? Oppa? Boleh muntah! Rupa ada tapi budi bahasa zero! Ini bukan oppa tapi kkangpae atau di dalam bahasa melayunya, samseng!

Aku menjeling sekilas  ke arah pramugari yang sedang meliarkan pandangannya ke kawasan sekitar.

"Erm..let me check first and I will let you know in a short while." Balas pramugari itu kemudiannya bersama senyuman yang masih tidak lekang dari bibir. Earset yang sudah pun berada di tangan kumasukkan di sebalik tudung dan kusumbat ke dalam telinga. Lagu Growl dari kumpulan EXO berkumandang dengan sangat perlahan. Bukan apa, aku masih mahu mencuri dengar perbualan lelaki di sebelahku ini.

"Thank you! I really need your help." Balas lelaki di sebelahku dengan nada mengharap. Setiap kali suaranya berkumandang, setiap kali itulah aku tidak sedap hati.

"No problem."

Aku memerhati sahaja pramugari itu berlalu pergi. Dengan perlahan-lahan, kepala yang kusandarkan rapat pada kerusi kutolehkan ke kanan. Bersusah-payah aku lakukan semata-mata tidak mahu penumpang di sebelah sedar yang aku sedang cuba untuk memerhatinya.

Tergamam.

Kenapa malang sangat nasibku harini? Terbantut terus rasa seronok untuk menikmati penerbangan bussiness class ni. Erghhh..nak tukar tempat duduk konon. Geli sangat agaknya terpaksa duduk di sebelahku. Hina sangatkah aku ni? Hey aku pun tak inginlah nak duduk di sebelahnya! Ya Allah. Geram betul rasa hati. Dah berapi-api. Menunggu masa untuk meletup. Kehadiran pramugari bersama air di tangan memaksa aku untuk mengukir senyuman di bibir. Air yang kucapai sebentar tadi kini kuteguk sampai habis. Namun, air sejuk yang melalui ruang tekak tidak dapat menyejukkan hati yang panas.

Nafas kutarik dalam-dalam. Kemudian aku menoleh ke kanan. Sengaja aku menjengukkan kepala ke arahnya. Tangan pula kuletakkan di atas ruang untuk merehatkan lengan, satu-satunya penghadang yang memisahkan kerusi kami berdua.




"Oh..gansgter ni rupanya." Aku menopang dagu sambil tersenyum manis ketika berkata begitu. Sengaja aku memerhati wajahnya dengan sangat dekat. Ya Allah, sakitnya hati! Dia pula buat macam aku tidak wujud. Selamba sahaja membaca majalah.

"Kau ingat, aku suka sangat nak duduk tepi kau?" Bisikku lagi sambil tersenyum mesra. Mesra yang dibuat-buat. Nada suara juga mendayu-dayu ketika berkata begitu. Eeee geramnya!

"Aku harap saaaaangat kau dapat pindah." Bisikku kepadanya lagi. Sengaja aku bercakap di dalam Bahasa Melayu. Biar dia berteka-teki apa yang sedang aku bebelkan ini. Biar bertambah sakit hatinya.

Tanpa kuduga, wajahku dijelingnya sekilas. Dengan kasar dia menutup majalah. Kemudian lengannya terus diletakkan dengan kasar di atas penghadang menyebabkan  aku terus menarik lenganku dari situ. Dasar gangster! Badan juga kuinjakkan ke belakang menjauhi lelaki gansgster ini.

"Eh aku pun tak inginlah nak duduk dengan kau!"  Ujarku dengan kasar kepadanya tetapi intonasi suara masih kukawal.

"Kkangpae!" Hamburku. Wajahnya tetap beku. Tidak beriak.

Terlepas juga perkataan yang membawa maksud samseng itu akhirnya. Biar dia tahu perangainya tu seperti mafia!

Aku terus menyandarkan badan dengan kasar pada kerusi empuk ini. Cuba untuk menenangkan diri. Sumpah seumur hidup aku, ini kali pertama aku berhadapan dengan lelaki seperti dia. Puas aku menyumpah di dalam hati sambil tangan pula lincah memasang tali pinggang sebaik sahaja terdengar arahan yang diberikan oleh pramugari.
Pasti dalam masa beberapa minit lagi kami akan berada di awan biru. Biarlah cepat sampai Malaysia sebelum hatiku meletup gara-gara si gangster ni.

"Salsabila."

Ada kerutan di wajah apabila terdengar suara bisikan itu. Siap sebut nama penuhku lagi. Terus sahaja aku mendongakkan kepala ke arah kerusi berkembar di sebelah kiriku. Kelihatan penumpang yang duduk di kerusi  yang paling hujung, bersebelahan dengan tingkap pesawat sedang tersenyum mesra.

Terdiam aku jadinya untuk kesekian kali. Rasanya tadi tempat duduk itu kosong. Ah, dia ke tandas agaknya.

"Encik Faris" Tanpa sedar nama itu meluncur laju dari bibir. Wajah kuraupkan berkali-kali.

 Pffftttt!! Dugaan apakah ini? Kiri bala, kanan pun bala! Kelat terasa mulutku saat ini. Boleh tak kalau aku ingin tukar tempat ke kelas ekonomi? Saat ini terasa menyesal kerana memilih bussiness class. Menyesal gila kerana tidak memilih kelas ekonomi seperti selalu. Sumpah menyesal! Kak Long, Bella nak tiket kelas ekonomi! :(



P/S Untuk episod ni memang tak boleh komen di sini. Something wrong with the setting :( Dah try lots of time still tak boleh. Tetap jugak di'hide' :( komen di fb aje kay. tq for reading.